Pengujian Marshall

A. MAKSUD DAN TUJUAN

Pemeriksaan ini dimaksudkan untuk menentukan ketahanan (stabilitas) terhadap   kelelehan plastisitas ( flow ) dari campuran aspal .

Ketahanan ( stabilitas ) ialah kemampuan suatu campuran aspal untuk menerima beban sampai terjadi kelelahan beaban sampai terjadi kelelahan plastisitas ialah keadaan perubahan bentuk suatu campuran aspal yang terjadi akibat suatu beban batas runtuh yang dinyatakan dalam mm, atau 0,01”.

B. BENDA UJI

Agar pencampuran dan pemadatan dapat menghasilkan campuran yang baik, maka salah satu syaratnya adalah kekentalan aspal harus cukup sedemikian sehingga peran aspal dalam proses pencampuran dan pemadatan dapat maksimal.

Metode Al menyarankan bahwa pada saat pencampuran kekentalan      ( viskositas ) kinetis aspal adalah 170 ± 20 centistokes. Nilai kekentalan ini dapat dicapai pada rentang suhu tertentu yang sering disebut sebagai suhu pencampuran dan suhu pemadatan. Kedua rentang suhu ini dapat dicari dengan menggunakan grafik hubungan antara suhu dengan viskositas yang dapat dikembangkan untuk setiap jenis aspal.

Tahap pembuatan benda uji :

  1. Agregat dikeringkan pada  suhu 105 – 110 °C minimum selama 4 jam, keluarkan dari alat pengering ( oven ) dan tunggu sampai beratnya tetap.
  2. Agregat dipisahkan kedalam fraksi-fraksi yang dikehendaki ( sesuai spek ) dengan cara penyaringan.
  3. Bahan disiapkan untuk benda uji yang diperlukan yaitu agregat sebanyak ± 1200gram sehingga menghasilkan tinggi benda uji kira-kira 63,5 mm ± 1.27 mm.
  4. Pencampuran agregat agar sesuai dengan gradasi yang diinginkan dilakukan dengan cara mengambil nilai tengah dari batas spek. Untuk memperoleh berat agregat yang diperlukan dari masing-masing fraksi untuk membuat satu benda uji adalah dengan mengalikan nilai tengah tersebut terhadap total berat agregat.
  5. Panci pencampur beserta agregat dipanaskan kira-kira 28 oC diatas suhu pencampuran untuk aspal padat, bila menggunakan aspal cair pemanasan sampai 14 oC diatas suhu pencampuran.
  6. Aspal yang sudah mencapai tingkat kekentalan dituangkan sebanyak yang dibutuhkan ke dalam agregat yang sudah dipanaskan tersebut, kemudian aduklah dengan cepat, dengan tetap mempertahankan masih di dalam rentang suhu pemadatan, sampai agregat terselimuti aspal secara merata.
  7. Sementara itu, atau sebelumnya, perlu disiapkan alat untuk memadatkan,yaitu dengan membersihkan perlengkapan cetakan benda uji serta bagian muka penumbuk dengan seksama dan panaskan sampai suhu antara 93,3 – 148,9 oC.
  8. Cetakan diletakkan diatas landasan pemadat dan tahan dengan pemegang cetakan.
  9. Selembar kertas saring atau kertas penghisap yang sudah digunting menurut ukuran cetakan diletakkan ke dalam dasar cetakan.
  10. Seluruh campuran dimasukkan kedalam kedalam cetakan dan tusuk-tusuk campuran keras-keras dengan spatula yang dipanaskan sebanyak 15 kali keliling pinggirnya dan 10 kali di bagian tengahnya.
  11. Alat pemadat disiapkan dan dilakukan pemadatan debgan menumbuk spesimen dengan jumlah tumbukan sebanyak 35, 50, atau 75 yang disesuaikan dengan jenis lalu lintas yang direncanakan.
  12. Tumbukan dilakukan dengan tinggi jatuh 457,2 mm dan selama pemadatan harus diperhatikan agar kedudukan sumbu palu pemadat selalu tegak lurus pada alas cetakan.
  13. Pelat alas berikut leher sambung dilepaskan dari cetakan benda uji, kemudian cetakan yang berisi benda uji dibalikkan dan pasang kembali pelat alas berikut leher sambung pada cetakan yang dibalikkan tadi. Lakukan penumbukan lagi dengan jumlah yang sama.
  14. Keping alas dilepaskan dan dinginkan sampai diperkirakan tidak akan terjadi perubahan bentuk jika benda uji dikeluarkan dari mold. Untuk mempercepat proses pendinginan, dapat digunakan kipas angin. Proses pendinginan biasanya dilakukan sekitar 2 – 3 jam.
  15. Benda uji atau spesimen Marshall dikeluarkan dari mold dengan hati-hati dan kemudian letakkan spesimen pada permukaan yang rata dan biarkan sampai benar-benar dingin. Sebaiknya didiamkan pada suhu ruang selama 24 jam.

Download selangkapnya DISINI!
Baca artikel lainnya…

2 thoughts on “Pengujian Marshall

  1. Perkenalkan kami dari CV Rakaju Lab Teknik
    Menawarkan alat alat Laboratorium Tanah,beton dan Aspal / alat pengeboran di lapangan
    Semua alat kami buat di pabrik kami sendiri,dengan buatan anak- anak bangsa
    Semua alat sudah terkalibrasi dengan geransi 1tahun.
    Kami mohon dengan sangat bantuan bpk/Ibu,mempromosikan produk kami di lab Bpk/Ibu,karna alat buatan lokal laboratorium penelitian Tanah,Beton dan Aspal tidak kalah buatan Luar.
    Hormat kami
    Agung Aziz
    Hp. 081320344493 / 082121444881
    Tlp. (022) 92101889
    Fax. (022) 93649943
    Email rakajulabteknik@yahoo.com
    Jln Raya Andi 158 Padalarang,(Bandung Barat)
    Gambar alat terlampir

    Like

  2. Perkenalkan kami dari CV Rakaju Lab Teknik
    Menawarkan alat alat Laboratorium Tanah,beton dan Aspal / alat pengeboran di lapangan
    Semua alat kami buat di pabrik kami sendiri,dengan buatan anak- anak bangsa
    Semua alat sudah terkalibrasi dengan geransi 1tahun.
    Kami mohon dengan sangat bantuan bpk/Ibu,mempromosikan produk kami di lab Bpk/Ibu,karna alat buatan lokal laboratorium penelitian Tanah,Beton dan Aspal tidak kalah buatan Luar.
    Hormat kami
    Agung Aziz
    Hp. 081320344493 / 082121444881
    Tlp. (022) 92101889
    Fax. (022) 93649943
    Email rakajulabteknik@yahoo.com
    Jln Raya Andi 158 Padalarang,(Bandung Barat)
    Gambar alat terlampir

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s